Sunday, 21 January 2018

Attic - Sanctimonious

Attic merupakan sebuah band dari German yang bemain heavy metal ala Mercyful/Fate dan King Diamond. Dari susunan dan lirik lagu serta stail nyanyian vokalis dapat dirumuskan bahawa Mercyful Fate/King Diamond adalah pengaruh dan sumber inspirasi bagi band ini.

3 panel digipak dengan layout yang menarik
Sanctimonious adalah album kedua Attic yang dikeluarkan oleh label Van Records pada tahun lepas dan mempunyai 13 lagu yang liriknya berkait dengan satu sama lain. Album ini dikeluarkan dalam format cd digipak lengkap dengan lirik dan layout yang sangat menarik. Dari seri lirik, ianya menceritakan kisah-kisah ngeri dikalangan biarawati yang berlaku di dalam sebuah convent pada abad ke 17, dan lebih tepatnya berlaku dalam tahun 1687. Dalam album ini, vokalis Attic, Meister Cagliostro bertindak sebagai penyampai naratif segala peristiwa yang berlaku dan kekuatan band ini juga terletak pada vokal Meister Cagliostro yang mantap.
Turut disertakan geran/plan convent tempat kejadian
Gambar band
Batu nesan mendiang Sister Joan Winslow dan tajuk-tajuk lagu
Secara ringkasnya, terdapat 4 watak biarawati yang terlibat dalam album ini. Watak utama bernama Margaret berumur 71 dan bertaraf "Abbess". Abbess Margaret merupakan seorang yang kejam dan sering mendengar bisikan-bisikan halus. Watak-watak lain adalah Sister Joan Winslow, yang mati pada lagu kedua dan album ini seolah-olah ditujukan kepada Sister Joan. Watak ketiga adalah Clare yang bertaraf "Prioress" berumur 43 tahun dan merupakan orang bawahan Abbess Margaret. Watak terakhir bernama sister Alice berusia 21 tahun, seorang gadis muda yang sudah terlanjur dengan pemuda dari kampung sebelah. Kepada yang sukakan karya-karya seram dalam bentuk lagu, sila dapatkan album ini untuk mengetahui kesudahan kisah mereka.

Hound of Heaven

Bagi aku, yang kadang-kadang suka sing-a-long bila mendengar lagu, sekali sekala teringatkan lirik-lirik lagu King Diamond kerana ade riffing dan irama yang seakan-akan sama. Ketika melayan lagu no 7 bertajuk Die Engelmacherin aku hampir-hampir menambah lirik, "mother's getting weaker" haha. Ada yang mengatakan band ini adalah "copycat/rip-off" King Diamond, namun bagi aku Attic hanyalah penyambung legasi dan "worshiper" King Diamond dan mereka nampaknya berjaya. Album pertama akan aku review kemudian kerana masih belum mendarat. Sekian

Monday, 8 January 2018

Ulasan Ringkas. Mamatfest 2018


6 Januari lepas, berlangsungnya festival muzik tahunan, Mamatfest di Blackbox Solaris Dutamas. untuk tahun 2018, 8 buah band beraksi, dan turut menampilkan band dari Singapore, Thailand dan Jepun. Acara kemuncak adalah persembahan band lagenda metal dari Perlis, Black Fire yang tampil dengan anggota-anggota lama. Sebenarnya aku sudah agak lama tak hadir ke mana-mana gig atau konsert. Aku bertolak dari rumah agak lambat dan ketika sampai, sesi pertama dah selesai. Aku terlepas persembahan dari Verminator, Oldskull (Thailand), Osmantikos dan Putrefied Remains. Jadi hanya tinggal lagi 4 buah band bakal beraksi dalam sesi kedua. Oleh kerana dihari kejadian bateri phone aku dah nk abis, aku tak snap gambar sebab aku ke sini guna Waze dan bateri phone aku reserve utk perjalanan balik.

Sesi kedua bermula selepas waktu Maghrib. Sebelum pertukaran setiap band, pengacara mengadakan cabutan bertuah dari no tiket. Hadiah pula adalah beberapa keping LP dan tiket Festival muzik Party San Metal Open Air di Jerman . Band pertama beraksi dalam sesi ini adalah Sil Khannaz. Persembahan mereka mantap seperti biasa dan memainkan lagu sendiri dan sebuah lagu cover dari Morbid Angel. Selepas Sil Khannaz selesai, band grindcore dari Jepun, Butcher ABC mengambil tempat. Suasana semakin havoc dengan wujudnya mosh pit dan kelihatan crowd sangat enjoy. Selesai Butcher ABC, digantikan pula dengan Wormrot, yang juga bergenre grindcore dari Singapura. Mosh pit bertambah besar dan suasana bertambah bingit. Seketika persembahan terhenti dek kerana masalah power supply. Masalah selesai tidak lama selepas itu dan persembahan diteruskan. Aku tak reti nak ulas panjang tentang 3 buah band ini kerana bukanlah genre yang aku minat, tapi band-band  ini sangat bagus dalam muzik bawaan mereka dan berjaya menghidupkan crowd. 

Selesai Wormrot, tiba giliran Black Fire. Dimaklumkan sebelum persembahan mula, penyanyi asal Black Fire, Azmi Bahari telah diserang penyakit angin ahmar dan terlantar sakit. Re-issue CD album Black Fire "Lahirnya Dari Api" dan derma kilat turut dilancarkan pada hari kejadian, sedikit sebanyak untuk membantu Azmi sekeluarga. Black Fire mula bermain pada jam 10.00 lebih kalau tak silap. Anggota band yang naik ke pentas ketika ini kelihatan berumur kecuali penyanyi yang menggantikan tempat Azmi kelihatan sedikit muda.

Lagu pertama, Lahirnya dari Api disembahkan. Lagu pertama sedikit gagal kerana penyanyi baru ini seolah-olah tidak bersungguh bernyanyi, dan kaku. Vokal tenggelam timbul dan memang tidak dapat dibandingkan dengan vokal Azmi. ketukan drum juga sedikit berterabur. Masuk lagu kedua dan seterusnya aku mula bosan kerana terdapat masalah yang sama pada vokalis dan drummer, jadi aku tak nak ulas panjang. Beberapa lagu yang disembahkan pada malam tu yang aku ingat adalah Lahirnya Dari Api, Sil Khannas, Kedatangan II, dan Spirit. Kali pertama aku menyaksikan Black Fire bermain live adalah beberapa tahun dulu di One Cafe dengan line-up lain dan Azmi sebagai penyanyi. Persembahan mereka pada ketika itu aku kira berjaya dan menghiburkan, namun tidak di Mamatfest 2018. Ini pendapat peribadi aku. Mungkin yang lain hadir pada hari itu terhibur dengan persembahan mereka.

Dihari kejadian, dengan budget yang tak mewah aku berjaya membeli sehelai Tshirt Gig dan 3 buah CD

1. Torch. Album Legasi. Terdapat 8 buah lagu dengan lirik sepenuhnya dinyanyikan dalam dialek Pahang. Album diterbitkan dibawah label Blackwinds Production.  Pada pendengaran aku, album ini berkonsepkan punk/thrash. di dalam inlay ringkas dituliskan "PAHANG ORTHODOX CRYPTOTHRASH". Sebuah band unik dari Pahang.


2. Iron Moth. The Kill Room Journal (EP). Band ini jika tidak silap adalah gabungan dari ahli-ahli band underground Malaysia. Terdapat 5 buah lagu berkonsepkan Stoner Doom Metal dan kesemua lirik lagu dalam bahasa inggeris dan dirakamkan secara profesional. EP ini dikeluarkan oleh label tempatan, Goatlordth Records dalam format digipak. Dari kulit album sampailah ke lagu, semuanya memuaskan. Bagi peminat muzik doom/sludge/stoner metal bolehlah dapatkan EP ini.

3. Iron Skull. Heavy Metal Drunkard. Band heavy metal dari Sabah dengan pengaruh kuat dari band heavy metal Jepun, Metalucifer. Suara vokalis pun iras macam suara Gezol, penyanyi Metalucifer/Sabbat. Terdapat 6 buah lagu dan kesemua lagunya best dengan solo-solo dan riff yang menarik. Diterbitkan oleh label tempatan, Varmt Stal Records. Untuk review penuh, sila berkunjung ke blog UVIANHELL696. Sekian


Tuesday, 2 January 2018

IRA LEVIN: SON OF ROSEMARY


Novel Son Of Rosemary ini adalah sekuel bagi novel Rosemary's Baby. Novel ini diterbitkan pada bulan September 1997. Secara ringkasnya, plot novel ini bermula apabila Rosemary tersedar dari koma selama lebih kurang 27 tahun. Semasa anaknya berusia 6 tahun, Rosemary telah merancang untuk melarikan diri dari kumpulan coven pasangan Castevet, namun rancangan beliau gagal dan telah disihir sehingga koma. Sihir ini terbatal pada tahun 1999 selepas anggota terakhir dari kumpulan coven tersebut mati.

Apabila tersedar dari koma, perkara pertama yang difikirkan adalah bayi lelakinya yang diberi nama Andy. Ketika koma, bayi lelakinya telah dibesarkan oleh pasangan Castevet. Dipendekkan cerita, Rosemary berjaya bertemu dengan Andy yang pada masa itu berumur 30'an dan merupakan seorang tokoh rakyat dan mengetuai organisasi yang diberi nama God's Children. Tidak lama selepas bertemu anaknya, Rosemary telah mendapat tahu bahawa Andy mempunyai anggota kumpulan tersendiri dan telah meneruskan kegiatan ilmu hitam seperti yang diamalkan oleh pasangan Castevet. Diambang tahun 2000, Andy dan organisasinya telah merancang program nyalaan lilin bertaraf dunia dan turut membekalkan lilin yang dipercayai oleh Rosemary akan mengeluarkan gas beracun yang akan mengakibatkan kematian secara besar-besaran.

Cubaan Rosemary untuk menghalang program nyalaan lilin ini turut gagal dan anak beliau Andy juga turut dikhianati oleh ahli kumpulannya kerana Andy telah banyak berubah selepas bertemu Rosemary dan mereka sudah mula tidak mempercayai beliau. Di akhir plot, Andy telah disalib dan pada waktu yang sama, rakannya bernama Joe Maffia telah bertukar wajah menjadi iblis yang sebenar dan telah tawar menawar dengan Rosemary samada ingin terus hidup atau disalib seperti anaknya. Ketika plot ini, aku jangkakan mungkin akan ada watak penyelamat ataupun 'saviour' kerana dunia diambang kehancurannya, namun semua keterujaan aku hancur musnah apabila plot berikutnya, Rosemary telah terbangun dari tidur dan segala kejadian yang berlaku hanyalah dalam mimpi Rosemary. Selepas terjaga dari tidur, beliau menceritakan tentang mimpi seramnya kepada Guy si suami. Tidak lama selepas itu, Hutchkin rakan karib Rosemary yang mati dalam novel sebelumnya telah menelefon beliau bertanyakan hal sewa rumah. Suasana masih di tahun 1965. Pengakhiran novel ini membuatkan aku nak mencarut.

Pendapat peribadi aku, novel Son of Rosemary ini tidak patut ditulis oleh Ira Levin dan novel ini telah mencacatkan status cult novel yang terdahulu. Plot novel ini ini juga sangat ringkas dan kebanyakan idea adalah kitar semula dari novel yang pertama. Sehingga sekarang, novel Son Of Rosemary ini mendapat tempat tercorot dalam list novel-novel seram yang aku pernah baca.

PS: Sepanjang tahun 2017 tak banyak buku yang aku beli dan baca, selamat tahun baru masehi 2018 kepada semua dan semoga matawang RM kita kembali pulih demi hobi duniawi yang kian mencabar. Sekian
Bahan bacaan 2017. dari atas: "Sleeping Beauties" dari Stephen King dan anaknya, "Rosemary's Baby" dan "Son Of Rosemary" dari Ira Levin, "The Moons At Your Door," kompilasi seram klasik dari David Tibet dan  kisah pancing layang (bukan kisah seram), "Death, Taxes and Leaky Waders" dari John Gierach